-->

Belajar Secara Efisien Dengan Enam Cara

Daftar Isi [Tampilkan]
....

Saat Anda ingin belajar bahasa baru, belajar memasak, atau kuasai instrumen. Atau hanya ketika Anda ingin menyerap lebih banyak pengetahuan dari buku yang sedang Anda baca. Sangat membantu untuk mengetahui bagaimana otak Anda mempelajari berbagai hal pada saat-saat seperti itu.
Meskipun cara belajar sedikit berbeda dari orang ke orang, ada beberapa kesamaan dalam cara otak mengambil informasi baru. Dan mengetahui cara kerjanya akan membantu Anda memilih strategi belajar yang paling efisien.
Pada artikel ini, saya akan menjelaskan belajar secara efisien dengan enam cara untuk mendapatkan informasi baru.

1 Informasi visual lebih mudah diingat

50% dari sumber daya otak digunakan untuk penglihatan. Pikirkan sejenak. Setengah dari kekuatan otak dikhususkan untuk mata Anda dan proses di otak Anda yang mengubah apa yang Anda lihat menjadi informasi . Semua fungsi tubuh lainnya dipertahankan secara terpisah untuk separuh lainnya.
Visi tidak hanya menghabiskan banyak tenaga. Ketika datang ke penyerapan informasi, itu lebih baik daripada sensasi lainnya.
Sebagai contoh yang mudah dipahami, izinkan saya memperkenalkan eksperimen. Dalam percobaan ini, 54 pecinta anggur yang antusias mencicipi anggur.
Sebenarnya, yang saya dapatkan adalah anggur putih yang dicampur dengan pigmen merah yang tidak berasa dan tidak berbau. Mereka diminta untuk meminumnya untuk melihat apakah subjek dapat menentukan bahwa itu adalah anggur putih hanya berdasarkan rasa dan aroma.
Akibatnya, itu tidak bisa ditentukan. Visi memainkan peran yang sangat penting dalam membaca dan memahami informasi di sekitar kita. Ini bisa membanjiri informasi yang diperoleh dari indera lain.
Ada penelitian menarik lainnya tentang visi. Bahkan, kami memproses teks sebagai gambar.
Misalnya, saat membaca kalimat ini, otak Anda harus menafsirkan setiap huruf sebagai satu gambar. Akibatnya, membaca teks memerlukan pemrosesan banyak informasi, yang sangat tidak efisien. Di sisi lain, jika Anda hanya melihat satu gambar atau foto, Anda dapat dengan mudah dan cepat mendapatkan informasi.
Hanya gambar dan foto yang baik, tetapi kami memberikan perhatian khusus pada apa yang bergerak daripada apa yang diam . Jadi, ketika mempelajari sesuatu, film dan animasi bisa sangat efektif.
Apa yang harus dilakukan: Temukan kartu flash dengan gambar informasi yang ingin Anda ingat, atau buat sendiri. Coba tambahkan grafiti, foto, dan gambar dari majalah dan koran ke notebook Anda. Saat mempelajari konsep baru, gunakan skema tabel atau warna maka akan belajar secara efisien .

2 Seluruh gambar lebih mudah diingat daripada detailnya

Ketika mempelajari banyak konsep baru, Anda bisa tersesat dalam banyak informasi dan tersesat.
Salah satu cara untuk menjaga informasi dari minum adalah untuk selalu kembali ke gambaran besarnya.
Ketika Anda memulai sesuatu yang baru, Anda biasanya mulai dengan gambaran besar. Maka Anda akan mempelajari perincian satu per satu, tetapi jika Anda selalu kembali ke gambaran besar dan berpikir di mana konsep baru yang baru saja Anda pelajari cocok, akan lebih mudah untuk mengingat informasinya.
Faktanya, otak kita cenderung lebih fokus pada kerangka keseluruhan daripada pada detail dari apa yang kita pelajari. Karena itu, metode "kembali ke gambaran besar" dapat dikatakan sejalan dengan kecenderungan alami otak.
Ketika otak menerima informasi baru, lebih mudah untuk mengingat informasi jika informasi dan data terkait sudah ada di otak. Itu sebabnya gambaran besar adalah hal pertama yang berhasil. Menjaga gambaran besar dalam pikiran membuatnya lebih mudah untuk diingat dan berhubungan ketika Anda mengambil detailnya.
Saya sudah membaca analogi yang bagus menjelaskan ini sebelumnya. Pertama, bayangkan otak Anda sebagai lemari penuh rak. Saat pakaian bertambah dan rak terisi, Anda akan mulai menyortirnya ke dalam kategori.
Misalnya, jika Anda ingin menambahkan sweter hitam baru (informasi baru), Anda dapat menaruhnya di rak sweter, atau menaruhnya di rak pakaian hitam, rak pakaian musim dingin, atau rak wol.
Di lemari nyata, Anda tidak bisa mengenakan sweter tunggal di beberapa rak, tetapi di otak, ketika informasi baru masuk, itu terkait dengan masing-masing ide asli. Informasi yang Anda pelajari akan lebih mudah diingat nanti. Karena ketika saya mempelajari informasi baru, saya mengingatnya sehubungan dengan informasi lain yang sudah saya ketahui.
Solusi : Selalu simpan bagan dan memo besar di ujung jari Anda yang merangkum seluruh gambar studi Anda, dan tambahkan konsep-konsep kunci yang dipelajari selama studi satu per satu.

3 Tidur sangat memengaruhi belajar dan daya ingat

Penelitian telah menunjukkan bahwa jika Anda mempelajari sesuatu yang baru dan tidur semalaman sebelum Anda mengujinya, hasil tes Anda akan meningkat secara signifikan.
Satu studi keterampilan motorik menunjukkan bahwa mereka yang mengambil keterampilan baru dan kemudian mengikuti tes 12 jam setelah tidur semalam memiliki peningkatan 20,5% dalam hasil tes. Sebaliknya, subjek yang hanya menghabiskan empat jam di siang hari antara belajar dan menguji hanya menunjukkan peningkatan 3,9%.
Tidur siang dapat memberikan peningkatan pembelajaran yang sama seperti tidur malam. Dalam studi Universitas California, subjek yang menyelesaikan tugas yang sulit, tidur siang, dan kemudian melakukan tugas yang sama lagi memiliki tidur siang yang lebih baik. Hasil dari tugas kedua lebih baik daripada mereka yang mengikuti tes dua kali.
Juga efektif untuk tidur sebelum belajar.
Menurut Dr. Matthew Walker, yang memimpin penelitian di University of California, "Ketika Anda tidur, otak Anda menjadi seperti spons kering, dan lebih mudah untuk meresap informasi baru."
Penanganan masalah : Praktekkan keterampilan baru dan bacalah tentang hal itu sebelum tidur di malam hari atau sebelum tidur siang.
Ketika Anda bangun, tuliskan beberapa hal yang Anda pelajari sebelum tidur yang Anda ingat.

4 Kurang tidur secara signifikan mengurangi kemampuan untuk belajar secara efisien 

Kurang tidur sangat buruk. Mekanisme dan tujuan tidur belum sepenuhnya dijelaskan (walaupun ada beberapa teori). Itu sebabnya kita sering meremehkan kebutuhan tidur. Beberapa hal diketahui tentang apa yang terjadi jika Anda tidak cukup tidur, meskipun fungsi tidur Anda tidak jelas.
Jika Anda kurang tidur, Anda dapat mengambil tindakan pencegahan keamanan, seperti menghindari risiko dan mengandalkan kebiasaan yang sudah dikenal. Juga, jika Anda lelah, tubuh Anda tidak akan bergerak dengan benar, sehingga Anda cenderung mengalami cedera fisik. Yang terpenting adalah dampaknya pada pembelajaran. Kurang tidur dapat mengurangi kemampuan otak untuk mengadopsi informasi baru sebanyak 40%.
Tidur nyenyak akan membangunkan Anda keesokan paginya dan otak Anda akan siap. Dibandingkan dengan itu, belajar "acar semalam" sepanjang malam tampaknya sepadan dengan masalahnya.
Menurut penelitian Harvard Medical School, 30 jam pertama setelah belajar adalah penting. Jika Anda tidak cukup tidur selama periode ini, bahkan jika Anda tidur nyenyak satu malam setelah 30 jam, efek pembelajaran itu akan diimbangi.
Tindakan : Pengawetan semalaman sangat dilarang. Berlatih dan belajar ketika Anda cukup istirahat dan jernih dari pikiran Anda. Juga, jangan kekurangan waktu tidur setelah mempelajari sesuatu yang baru.

5 Cara terbaik untuk belajar adalah mengajar seseorang

Berada dalam situasi di mana Anda harus mengajar seseorang tentang apa yang telah Anda pelajari meningkatkan kemampuan Anda untuk menyerap informasi baru.
Ini memungkinkan Anda untuk mengatur informasi dengan lebih baik di kepala Anda, mengingatnya dengan lebih akurat, dan mempelajari bagian terpenting dari informasi yang telah Anda pelajari.
Satu studi membagi subyek menjadi dua kelompok, memberi tahu satu kelompok untuk menguji informasi yang mereka pelajari, dan mengatakan kepada yang lain bahwa mereka harus berbagi informasi dengan yang lain.
Faktanya, tidak ada kelompok yang menguji informasi yang mereka pelajari dan tidak mengajarkannya kepada orang lain. Meskipun demikian, subjek yang mengira mereka akan mengajar orang lain berprestasi lebih baik dalam ujian .
Menurut penulis utama studi, Dr. John Nestojko, hasil penelitian ini menunjukkan bahwa kemampuan untuk mempelajari informasi baru dapat membuat perbedaan yang signifikan tergantung pada pikiran subjek sebelum dan selama pembelajaran.
"Dengan memberikan instruksi yang relatif sederhana, pikiran subjek dapat diubah menjadi yang lebih baik," jelas Nestojko.
Kami tidak sadar, tetapi ketika kami mencoba mempelajari informasi yang perlu kami berikan kepada seseorang nanti, metode pembelajarannya cenderung tidak disadari dan efisien.
Misalnya, mereka memperhatikan bagian terpenting dari informasi dan koneksi dari setiap konsep, dan dengan hati-hati mengatur informasi di kepala mereka.
Solusi: Tuliskan apa yang telah Anda pelajari di buku catatan atau blog Anda. Cobalah untuk menulis konsep baru yang baru saja Anda pelajari, karena Anda bermaksud untuk mengajar seseorang.

6 Pembelajaran simultan membuatnya lebih mudah mengingat informasi baru

Salah satu metode pembelajaran yang sering kita gunakan disebut "block practice" oleh Dick Schmidt, seorang peneliti di UCLA. Block practice adalah suatu pendekatan yang melibatkan berlatih hal tertentu berulang-ulang.
Misalnya, mempelajari sejarah selama berjam-jam atau berlatih hanya melayani dalam pelajaran tenis.
Schmidt merekomendasikan pendekatan alternatif untuk belajar, yang disebut " interleaving ." Ini adalah metode pembelajaran dengan memadukan informasi dan keterampilan.
Bob Bjork, yang juga belajar psikologi di UCLA, juga membahas pendekatan interleaved.
Sebagai bagian dari ini, Bjork bereksperimen dengan menampilkan berbagai gaya karya seni di layar dan mengajar subjek masing-masing karakteristik. Satu kelompok memperlihatkan gambar dalam format latihan blok (menunjukkan enam contoh karakteristik satu pelukis berturut-turut, kemudian beralih ke contoh pelukis berikutnya), sementara kelompok lain menunjukkan gambar dalam format yang disisipkan (banyak Format yang menunjukkan campuran contoh gaya pelukis).
Setelah itu, dua kelompok subjek akan diperlihatkan gambar baru yang tidak mereka perlihatkan sebelumnya, dan akan diuji untuk melihat gaya pelukis yang diterima.
Kelompok interleaved biasanya skor sekitar 60%, sedangkan kelompok blok skor sekitar 30%.
Anehnya, sekitar 70% dari peserta dalam penelitian ini menyatakan bahwa mereka berpikir praktik blok adalah metode pembelajaran yang paling efektif. Tampaknya, sulit untuk memahami secara objektif metode yang berguna untuk belajar.
Menurut Bjork, alasan interleaving bekerja adalah karena ia memanfaatkan "pola dan kemampuannya untuk mengenali benda-benda di luarnya."
Dan, lebih praktisnya, ada juga keuntungan bahwa mempelajari informasi yang sudah Anda ketahui dan informasi baru pada saat yang sama memberi Anda kesempatan untuk memeriksanya secara teratur.
Jika Anda ingin berlatih interleaving, misalnya, sebelum ujian, Anda mungkin ingin mempelajari tiga mata pelajaran alternatif untuk dikerjakan.
Saat mempelajari bahasa asing, cobalah untuk mempraktikkan kombinasi keterampilan berbicara, mendengarkan, dan menulis, daripada mempelajari semuanya bersama-sama.
Untuk latihan tenis, cobalah berlatih semua dalam satu pelajaran, bukan hanya forehand hari ini, hanya backhand hari ini, hanya melayani hari ini. Penanganan Masalah: Saat mempelajari atau mempraktikkan teknik baru, praktikkan secara paralel dengan teknik lain.
Misalnya, jika Anda berlatih ayunan golf tertentu, coba gabungkan ayunan yang berbeda dan berlatih secara bersamaan. Ketika Anda mempelajari informasi baru, cobalah mencampur apa yang sudah Anda ketahui. Misalnya, jika Anda belajar bahasa asing, coba gabungkan kata-kata yang sudah Anda ingat dengan kata-kata baru.
Seperti yang dikatakan Bjork, kita harus belajar lebih pintar. "Setiap kali Anda bekerja, Anda hampir selalu perlu belajar keterampilan baru. Sangat penting untuk mengetahui cara belajar dengan baik," kata Bjork. Jadi dengan metode ini akan dapat belajar secara efisien 

....

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel