6 Tips Membantu Anak Dalam Berteman

6 Tips Membantu Anak Dalam Berteman

Mempelajari cara menjadi teman yang baik melibatkan keterampilan bahasa tubuh, keterampilan dasar persahabatan seperti menawarkan bantuan atau berbagi, serta keterampilan percakapan. Keterampilan ini tidak mudah didapat oleh semua anak (atau orang dewasa!).
 
Anak-anak perlu mempelajari kata-kata yang akan diucapkan untuk masuk ke dalam sekelompok anak yang sudah bermain, mengetahui cara mengajak orang lain bermain dengan mereka dan mencari cara untuk menyelesaikan masalah yang muncul saat mereka bermain dengan anak lain.
Langkah-langkah seperti mengajari anak-anak untuk mengatakan, Hai dan tersenyum ketika mereka bertemu anak lain, memberikan pujian dan bersikap baik tampak jelas tetapi seringkali anak-anak membutuhkan bimbingan untuk mengetahui bagaimana bersikap ramah.
Cobalah 6 Tips Membantu Anak Dalam Berteman di bawah ini untuk membantu mereka melanjutkan perjalanan.

1. Mengajari anak bagaimana ikut bermain

Bermain peran cara bergabung dalam permainan:
Anggaplah Anda adalah bagian dari sekelompok anak-anak yang bermain dan tunjukkan kepada anak-anak cara bergabung dengan mengatakan, ?? Apa yang kamu mainkan? Bagaimana cara bergabung dengan permainan ??? daripada, ?? Bisakah aku bermain denganmu ??? yang dapat menghasilkan jawaban "tidak" yang cepat. Bicarakan tentang bahasa tubuh. Seperti apa wajah saya ketika saya bertanya? Apakah saya tersenyum?
membantu anak-anak berteman
Anxiety BC memiliki dokumen luar biasa yang menguraikan secara mendalam langkah-langkah menggunakan permainan peran untuk mempelajari keterampilan sosial. Lihat disini…

2. Baca ?? persahabatan ?? cerita

Bacalah cerita tentang anak-anak lain atau karakter buku cerita yang berteman. Bicarakan tentang apa yang dikatakan dan dilakukan karakter dalam cerita untuk memecahkan dilema persahabatan mereka dan bagaimana anak-anak dapat mencoba melakukan hal yang sama.

3. Bermain peran dan menggunakan boneka

Permainan peran untuk menunjukkan ekspresi wajah, bahasa tubuh, dan kata-kata yang mengundang atau menolak persahabatan. Setelah setiap sandiwara pendek, diskusikan seperti apa wajah orang tersebut dan seperti apa suaranya. Apakah mereka membuat anak-anak lain ingin menjadi teman? Anak-anak sepertinya mengingat sandiwara konyol.
Tunjukkan dengan boneka yang suka memerintah dan agresif, serta terlalu pemalu. Bersikaplah menjengkelkan dengan menyodok, menanyakan pertanyaan yang sama berulang kali, dan mengambil mainan.
Cara bermain peran untuk mendorong persahabatan juga. Tunjukkan tindakan positif seperti tersenyum, berbagi dan membantu dan bagaimana tindakan tersebut memengaruhi perasaan anak.

4. Kelompokkan sejumlah kecil anak untuk kegiatan

Mengelompokkan sejumlah kecil anak bersama-sama untuk kegiatan bisa jadi tidak terlalu membebani beberapa orang. Sebutkan nama anak-anak dan perlihatkan kepada mereka aktivitas tersebut sebelum meninggalkan mereka untuk menyelesaikan aktivitas. Jika seorang anak terlihat sangat pemalu, cocokkan dia dengan satu anak sampai dia terlihat lebih nyaman.

5. Mainkan permainan untuk membantu anak-anak mempelajari nama satu sama lain

Seringkali anak-anak tidak mempelajari nama satu sama lain dengan cepat. Pada hari-hari awal saya mengajar, saya berasumsi bahwa anak-anak akan mengingat nama satu sama lain setelah satu atau dua minggu pertama. Di akhir bulan Oktober, saya terkejut mendengar anak-anak menggunakan kalimat seperti, “Anak laki-laki yang di sana dengan baju merah…”.
Seorang siswa duduk di lantai dengan posisi meringkuk dengan kepala tertunduk. Ketika Anda sampai ke bagian dalam lagu itu, YA DIA AKAN, anak itu melompat seperti jack-in-the box.
James di dalam kotak, duduk diam.
Apakah dia akan keluar?
Ya, dia akan!
Siapa disampingmu?
Selama kehadiran, mintalah setiap anak memberi tahu Anda nama orang yang duduk di sebelah kanannya.
Nama tepuk tangan sederhana
Tepuk tiap suku kata dari nama tersebut.
Gantilah tepukan… tepuk yang kencang, lebih pelan, dan bergetar
Me-lis-sa
Jer-e-my

6. Ajari anak bahwa teman melakukan kesalahan

Anak-anak kecil sering berganti teman, tergantung pada apa yang terjadi setiap hari. Jika teman kemarin tidak mau berbagi mainan hari ini, anak-anak mengatakan mereka bukan teman lagi. Mereka perlu belajar bahwa semua teman melakukan kesalahan dan bahwa teman tidak akan selalu setuju dengan mereka atau melakukan apa yang mereka inginkan.
Demikianlah artikel kami tentantang 6 Tips Membantu Anak Dalam Berteman. Semoga membarikan manfaat
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url