9 Cara Menjaga Hubungan Baik dengan Anak

Cara Untuk Memperkuat Hubungan Ayah-Anak Anda. Hubungan ayah-anak bisa rumit. Ayah dan anak-anak dengan berbagai minat bisa sulit untuk berhubungan satu sama lain. Terkadang ayah dan anak merasa kompetitif satu sama lain. 

Kadang-kadang kecenderungan laki-laki mereka untuk tidak mengkomunikasikan perasaan diperparah karena keduanya menginginkan hubungan ayah-anak yang lebih baik tetapi tidak ada yang tahu bagaimana melakukannya.

Ketika saya melihat hubungan saya sendiri dengan anak-anak saya, memikirkan hubungan saya dengan ayah saya sendiri, dan mengamati banyak bapa dan anak-anak berinteraksi dengan satu sama lain selama bertahun-tahun, saya telah mengenal pasti beberapa unsur penting untuk mewujudkan dan membangun hubungan ayah dan anak yang kuat .

Cara Menjaga Hubungan Baik dengan Anak

Di bawah ini admin uraikan 9 Cara Menjaga Hubungan Baik dengan Anak sebagai berikut :

1. Akui bahwa anak-anak dipengaruhi oleh ayah mereka. 

Apakah kita tahu atau tidak, anak-anak kita belajar tentang menjadi seorang pria terutama dengan memperhatikan nenek moyang mereka. Pengaruh ayah terhadap perkembangan pribadi anaknya sering terlihat tetapi tidak nyata. Ketika seorang pria muda menyaksikan ayahnya berinteraksi dengan ibunya, dia belajar tentang rasa hormat (atau tidak hormat), tentang bagaimana pria dan wanita berinteraksi dan bagaimana pria harus menghadapi konflik dan perbedaan. 

Ketika dia melihat ayahnya berinteraksi dengan orang lain, dia akan belajar bagaimana orang berbicara, bagaimana mereka berhubungan satu sama lain dan bagaimana mereka menghadapi masalah maskulin.

Memahami bahwa pengaruh ayah pada anaknya tidak tertandingi akan membantu ayah berpikir lebih jauh tentang hubungannya dengan putranya dan menganggap hubungan itu lebih serius.

2. Membangun kepentingan bersama. 

Ini adalah pelajaran yang saya pelajari dari ayah saya sendiri. Ayah saya adalah seorang petugas penegak hukum selama bertahun-tahun saya tumbuh dan dia bekerja banyak pekerjaan transisi.

Ayah adalah seorang pria dalam banyak hal. Dia memainkan banyak olahraga dan menikmati waktu bersama teman-temannya (apa yang dia miliki selain pekerjaan). Saya lebih suka membaca. 

Dia bekerja sangat keras untuk membuat saya terlihat seperti olahraga dan mendorong saya ke hal-hal seperti bisbol Little League, tetapi saya lebih suka duduk di bawah pohon membaca. Tapi satu hal yang kami berdua suka berkemah, dan kami menemukan beberapa kesamaan nyata di hutan yang membangun tenda atau memasak. Ketika kita mulai memaksimalkan waktu kita bersama di luar ruangan dan menghabiskan waktu bersama melakukan sesuatu yang kita nikmati, hubungan ini akan berkembang.

3. Jangan takut bermain permainan anak kecil. 

Anak-anak saya, terutama ketika mereka masih muda, menyukai apa-apa yang aktif dan kasar. Gulat kecil di halaman belakang kelihatannya jauh. Sepertinya dengan lelaki, sedikit kelakuan liar ini adalah pengalaman ikatan. Anda perlu memastikan mereka selamat, tetapi anda boleh mengambil beberapa risiko yang sangat kecil dan dikira untuk memberi mereka pengalaman yang lebih fizikal. Kemudian dalam kehidupan, ini mungkin diterjemahkan ke dalam aktiviti seperti mendaki gunung, skateboarding.

4. Terlibat dalam kegiatan ayah-anak. 

Dalam keluarga kami, saya menemukan diri saya semakin dekat dengan anak-anak saya saat kami menikmati Pramuka bersama.

Kami berkemah, berjalan, mengerjakan lencana prestasi dan kemajuan dan umumnya suka bersatu. Saya adalah pengintai untuk kedua putra saya dan kami memiliki waktu berkualitas bersama mereka dan teman-teman mereka dan saya setiap minggu dan satu akhir pekan setiap bulan. Pertimbangkan untuk mendaftarkan anak Anda sebagai Pramuka dan kemudian terlibat sebagai sukarelawan Pramuka dewasa. Pengalaman terstruktur ini menciptakan peluang untuk lebih dekat.

5. Dengarkan anak Anda. 

Pria tampaknya umumnya berjuang dengan komunikasi yang efektif . Saya menemukan bahwa saya selalu memiliki kecenderungan untuk mendengarkan hanya satu atau dua menit sebelum saya memutuskan apa masalahnya dan kemudian saya melakukan koreksi. 

Mulai dari usia paling awal anak-anak kita untuk mendengarkan mereka tanpa menghakimi dan tanpa mencoba menyelesaikan sesuatu terlalu lama akan sangat membantu membangun hubungan yang langgeng. Carilah kesempatan untuk bersama anak-anak Anda ketika Anda hanya bisa mendengarkan. Memancing bersama, pergi ke acara olahraga, atau mengambil jalan bisa menjadi cara yang efektif untuk menciptakan lingkungan yang mendengarkan. Kemudian berkomitmen untuk menghabiskan hanya 25% dari waktu berbicara dan menghabiskan waktu dalam mode mendengarkan aktif.

6. Jangan takut dengan percakapan besar. 

Luangkan waktu untuk mengajar anak-anak Anda tentang seks dan hubungan. Menjadi terbuka untuk melakukan percakapan ini akan membantu anak-anak Anda mengembangkan sikap yang lebih baik tentang seks dan anak perempuan pada umumnya. 

Dengan meningkatnya kehadiran seks di media, di komputer dan dalam percakapan dengan teman-teman mereka, Anda akan menemukan bahwa hubungan Anda tidak sekuat mungkin jika Anda menghindari berbicara tentang mata pelajaran yang sulit ini dan membiarkan mereka mengembangkan sikap mereka tentang seks dan hubungan dari sumber lain yang mungkin tidak berbagi nilai-nilai Anda.

7. Fokus pada yang positif. 

Anak-anak kita dibombardir dengan pesan negatif di sekitar mereka. Hanya menonton iklan di televisi akan menciptakan rasa tidak mampu pada anak-anak kita. Mereka mungkin tidak sekuat itu, mereka mungkin tidak memiliki enam bungkus abs atau cukup baik seperti orang-orang yang mereka lihat di televisi. 

Sebagai ayah, kita perlu menangkap mereka melakukan hal yang benar dan memberikan persetujuan kita. Kita harus menemukan cara-cara positif untuk merayakan pencapaian mereka. Memberi mereka penguatan rutin akan membantu membangun hubungan kepercayaan dan mengatasi gerakan negatif konstan yang mereka hadapi setiap hari.

8. Buat satu pada satu masa. 

Kita perlu meluangkan masa untuk hubungan individu dengan setiap anak. Oleh itu, pastikan anda program beberapa orang pada satu masa dengan anak-anak anda. Anak lelaki bungsu saya suka bola basket, dan kami menghabiskan banyak jam menembak ring di jalan masuk pada waktu petang selepas makan malam. 

Anak sulung saya suka perdebatan di sekolah menengah , jadi saya cukup belajar menjadi hakim perdebatan dan pergi bersamanya untuk bertutur dan membahaskan pertandingan di seluruh negeri. Beberapa kenangan terbaik kami duduk bersama di sekolah menengah atau di bas yang pergi ke dan dari peristiwa perdebatan.

9. Fokus pada spiritual. 

Membantu anak menjadi fondasi spiritual adalah peran penting bagi seorang ayah. Apa pun tradisi iman Anda, bantu anak Anda memahami makna hidup yang lebih dalam. Jika Anda tidak memiliki tradisi kepercayaan, bantu dia untuk mencapai dirinya sendiri dan cobalah untuk mendapatkan perspektif yang akan membantunya melihat hal-hal yang lebih dalam daripada di permukaan. 

Sebagai seorang pemuda yang selaras dengan alam, Tuhan dan dirinya sendiri, dia akan memiliki pola dalam hidupnya yang akan membantunya menanggung kesulitan dan berkembang secara pribadi. Ayah dapat melakukan percakapan ini dengan anak-anak mereka secara alami karena mereka berbagi pikiran dan perasaan tentang kehidupan, kewarasan, dan hal-hal spiritual.

Berfokus pada anak-anak kita, menghabiskan waktu positif bersama dan berbicara tentang pelajaran hidup, yang disebarkan dengan denyut nadi yang dalam dan mendengarkan , akan membantu ayah dan anak-anak mengembangkan pengasuhan dan hubungan yang bermakna dan membantu anak-anak kita membentuk sikap yang akan memungkinkan mereka untuk berkembang menjadi pria dalam arti terkaya dari istilah tersebut.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url