Cara Memilih Investasi Yang Tepat Bagi Pemula

Gurubelajar. Cara Memilih Investasi Yang Tepat Bagi Pemula. Setelah Anda mulai bekerja dan dibayar, Anda harus merencanakan ke depan untuk memikirkan jenis investasi yang dapat membantu Anda meningkatkan saldo bank Anda. Berinvestasi adalah salah satu cara terbaik untuk memaksimalkannya. 

Cara Memilih Investasi Yang Tepat Bagi Pemula

Namun, setiap peluang investasi berbeda, daripada dijamin bahwa Anda bisa mendapatkan penghasilan dari setiap investasi Anda. Sebelum Anda mulai berinvestasi, bacalah tips Cara Memilih Investasi di bawah ini untuk memahami dan memilih investasi yang paling cocok untuk Anda.

Cara Memilih Investasi Yang Tepat Bagi Pemula

Dibawah ini admin bagikan 7 tips Cara Memilih Investasi Yang Tepat Bagi Pemula, Sebagai berikut :

1. Periksa kebutuhan dan tujuan berinvestasi

Sebelum Anda mulai berinvestasi, disarankan untuk meluangkan waktu untuk memikirkan apa yang Anda inginkan dari investasi tersebut. Mulailah dengan mempertimbangkan kepribadian, kebutuhan dan tujuan berinvestasi, dan tingkat risiko yang mungkin Anda terima. Ini akan menjadi panduan bagi Anda ketika memilih jenis investasi yang tepat untuknya.

2. Pertimbangkan periode investasi Anda

Pikirkan berapa lama Anda siap menunggu untuk mencapai tujuan investasi untuk mendapatkan keuntungan Anda. Lamanya waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan keuntungan akan berubah untuk peluang investasi yang berbeda. 

Baca Juga : Hal Yang Perlu Diperhatikan Sebelum Investasi

Biasanya, peluang investasi yang menawarkan keuntungan cepat dan substansial juga akan menghadirkan risiko yang lebih tinggi, sementara ada jenis investasi yang menawarkan jumlah keuntungan yang terjamin, bahkan dengan suku bunga yang lebih rendah dan periode waktu yang lebih lama.

3. Buat rencana investasi

Setelah Anda dengan jelas mengetahui kebutuhan dan tujuan investasinya dan telah menilai berapa banyak risiko yang dapat Anda ambil dapatkan.  Anda harus mengeluarkan rencana investasi untuk menetapkan rencana investasi terbaik untuk Anda. 

Aturan praktis yang baik adalah memulai dengan investasi berisiko rendah, dan menambahkan investasi seperti kepercayaan diri jika Anda bersedia menerima risiko sedang. Pertimbangkan saja investasi berisiko tinggi seperti saham individu setelah Anda siap untuk membangun investasi berisiko rendah dan menengah dan sudah secara efisien menangani investasi tersebut.

Jika Anda tidak punya waktu untuk secara aktif mengelola investasi Anda atau Anda hanya memiliki sejumlah kecil uang untuk diinvestasikan, maka pilihan yang populer adalah dana investasi. Dengan ini, perusahaan atau agen investasi akan mengumpulkan uang Anda dengan uang dari banyak investor lain dan digunakan untuk membeli berbagai investasi.

4. Diversifikasi portofolio Anda!

Setiap investasi menawarkan tingkat pengembalian dan risiko tunggal. Namun, Anda dapat menyeimbangkan tingkat risiko dan pengembalian keuntungan dengan memasukkan uang investasi tersebut ke berbagai jenis dan sektor investasi.

Gabungan ini dapat membantu Anda kelancaran pengembalian sambil mencapai pertumbuhan, dan mengurangi risiko keseluruhan dalam kekayaan Anda.

5. Periksa biaya dengan hati-hati

Jika Anda membeli investasi seperti saham individu secara langsung.  Mintalah perusahaan mana pun untuk menjelaskan semua biaya mereka sehingga Anda tahu apa yang akan Anda bayar sebelum memasukkan uang Anda ke dalam investasi.

Sementara biaya yang lebih tinggi kadang-kadang bisa berarti kualitas yang lebih baik, selalu tanyakan pada dirinya apakah apa yang Anda fikirkan masuk akal dan jika Anda bisa mendapatkan keuntungan yang banyak dengan biaya yang lebih sedikit di tempat lain.

6. Investasi yang harus dihindari

Hindari produk yang menjanjikan pengembalian tinggi dalam waktu cepat tanpa mengakui risiko tinggi. Hindari juga perusahaan investasi yang terlalu memaksakan pada Anda yang setuju untuk berinvestasi dan memaksa Anda untuk membuat keputusan dalam waktu singkat. 

Produk semacam itu mungkin merupakan penipuan yang dirancang untuk memaksa kita menginvestasikan uang tanpa mempertimbangkan dengan benar pro dan kontra dari investasi tersebut.

7. Periksa investasi Anda dengan rutin

Pemeriksaan rutin akan memastikan bahwa Anda dapat mengelola investasi Anda sesuai kebutuhan untuk mencapai tujuan keuntungan yang diharapkan.

Jangan tergoda untuk bertindak setiap kali harga bergerak ke arah yang tidak terduga, dan bahkan belajar bagaimana memperhatikan tren sehingga dapat menjual dan membeli saham secara efisien pada waktu yang tepat. 

Baca Juga : Cara Investasi Emas Yang Aman dan Menguntungkan

Bersiaplah untuk membuat kesalahan yang tak terelakkan dalam proses belajar berinvestasi ini, namun, ingatlah bahwa dengan lebih banyak pengalaman, Anda juga bisa menjadi investor yang sukses.

Setelah melalui beberapa tips memilih investasi Anda, apakah Anda merasa lebih percaya diri untuk memilih investasi terbaik untuk Anda? Dengan tips ini, Anda harus bisa mendapatkan investasi impian Anda.

Tips tambahan dalam memilih Investasi

Selain tips diatas admin juga tambahkan beberapah tips yang mungkin mendukung dalam kesuksesan anda dalam berinvestasi. adapun tipsnya sebagai berikut :

Pilih industri dan perusahaan

Tetap up to date dengan memilih industri atau perusahaan yang memiliki kinerja yang baik. Anda dapat merujuk ke Bursa Indonesia atau Bursa Market Place untuk mengetahui apakah perusahaan tersebut terdaftar.

Meninjau kinerja keuangan perusahaan

Anda mungkin akan sering mendengar kata fundamental yang sering digunakan ketika berbicara tentang perusahaan yang terdaftar di pasar saham. Tapi, apa yang dimaksud dengan fundamental sebenarnya?

Dalam konteks pasar saham, itu berarti posisi keuangan perusahaan termasuk laporan laba rugi serta laporan arus kas perusahaan. 

Untuk mengetahui kinerja perusahaan dengan lebih jelas, data yang dibutuhkan termasuk dari 5 tahun terakhir. Kinerja keuangan selama lima tahun berturut-turut ini memungkinkan Anda untuk menilai konsistensi perjalanan dan strategi perusahaan dalam menghasilkan keuntungan, terutama untuk membayar dividen bagi investor.

Selain itu, Anda perlu mempertimbangkan apakah struktur bisnis, catatan, dan laba perusahaan layak untuk mengatasi perubahan pasar saat ini.

Menilai risiko yang akan Anda hadapi sebelum berinvestasi

Risiko akan selalu ada dan Anda akan dihadapkan dalam membuat keputusan saat berinvestasi. Namun pertanyaan ini bisa menjadi panduan bagi Anda dalam memilih saham dan perusahaan yang tepat untuk berinvestasi.

Sudah berapa lama perusahaan beroperasi?

Apa kekuatan internal dan eksternal, kelemahan, potensi dan ancaman yang dihadapi oleh perusahaan?

Apakah perusahaan pernah beroperasi dengan kerugian? Jika demikian, apa penyebab kerugian dan bagaimana perusahaan mengatasi kerugian?

Apakah perusahaan telah menunjukkan arus kas positif dalam 10 tahun terakhir?

Apakah perusahaan telah membayar dividen dalam 5 tahun terakhir?

Berapa banyak pendapatan dan keuntungan yang dihasilkan dalam 3 tahun terakhir?

Apa potensi masa depan industri ini? Akankah industri menghadapi perubahan dan tantangan baru?

Tingkatkan pengetahuannya dengan istilah yang digunakan dalam investasi saham

Berikut adalah beberapa istilah yang perlu Anda ketahui:

Price/Income Ratio (PE Ratio): digunakan untuk menentukan nilai saham. Rasio yang tinggi dapat dilihat sebagai tanda bahwa harga saham tersebut dinilai lebih tinggi, dan menciptakan situasi pullback (aksi jual saham yang tajam). Saham dengan rasio PE rendah dapat dihitung sebagai saham yang baik karena pasar telah menempatkan harganya di bawah nilai sebenarnya.

Dividen: dibayarkan sebagai hadiah kepada pemegang saham. Lihat laporan tahunan perusahaan untuk mengetahui konsistensi pembayaran dividen.

Tertinggi 52 minggu: harga tertinggi satu saham dalam 52 minggu terakhir.

52 minggu terendah: harga terendah dari satu saham dalam 52 minggu terakhir.

Hasil dividen: rasio dividen terhadap harga saham. Berguna dalam menentukan investasi jangka panjang terbaik.

Pendapatan: jumlah pendapatan dari berbagai sumber.

Laba bersih: laba bersih setelah dikurangi biaya, pajak dan suku bunga.

Laba per saham (earning per share, EPS): rasio laba bersih terhadap jumlah saham perusahaan.

Aktiva bersih per saham (Aktiva bersih per saham): rasio nilai aktiva bersih terhadap jumlah saham perusahaan.

Kapitalisasi pasar (Kapitalisasi Pasar): total harga saham perusahaan (harga saham x volume saham)

Harga saham: harga per saham perusahaan berdasarkan transaksi harian.

Demikianlah artikel admin tentang Cara Memilih Investasi Yang Tepat Bagi Pemula. semoga artikel ini bisa bermanfaat, trimah kasih

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url