Perbedaan Pihak Pertama dan Pihak Ketiga, Pahami Sebelum Membeli Asuransi Kendaraan,

Perbedaan Pihak pertama dan Pihak Ketiga, Pahami Sebelum Membeli Asuransi Kendaraan,,

Di Indonesia, setiap kendaraan bermotor wajib memiliki asuransi, yang minimal adalah pihak ketiga. Artinya jika terjadi kecelakaan, asuransi akan memberikan perlindungan bagi pengguna jalan. Dengan catatan, kecelakaan disebabkan oleh kelalaian pihak lain. Pada artikel ini, Anda akan lebih memahami perbedaan asuransi pihak pertama dan pihak ketiga.

Perbedaan Pihak 1 dan Pihak Ke-3, Pahami Sebelum Membeli Asuransi Kendaraan,

Apa itu Asuransi Pihak Pertama dan Pihak ketiga ?

Asuransi pihak pertama atau sering disebut asuransi komprehensif adalah penutup komprehensif untuk mobil dan pengemudi jika terjadi kerusakan mobil, kecelakaan, kebakaran, percobaan pencurian, benda jatuh pada mobil Anda seperti pohon tumbang atau orang yang membuang barang, perbaikan pinggir jalan, dan kerusakan penarik di 50km pertama secara gratis. 

Asuransi pihak pertama akan melindungi dan memberi kompensasi kepada Anda ketika Anda mengalami masalah tersebut. Ketika terjadi kecelakaan atau kerusakan, asuransi akan langsung menanggungnya.

Selain mengetahui asuransi apa yang dicakup, Anda juga harus memahami asuransi apa yang tidak ditanggung. Misalnya, uang sewa mobil lainnya saat mobil Anda sedang dalam proses perbaikan dan kerusakan ban dan mesin pada mobil pada saat yang bersamaan.

Dalam dunia asuransi pihak pertama mengacu kepada Anda sebagai pengemudi atau pemilik mobil. Sedangkan pihak ke-2 mengacu pada perusahaan asuransi mobil, sedangkan pihak ke-3 mengacu pada pihak lain yang terlibat. 

Dengan demikian, asuransi pihak ke-3 ini melindungi Anda dari kecelakaan atau kerusakan yang disebabkan oleh kendaraan orang lain karena mobil Anda. Asuransi pihak ketiga memberikan perlindungan minimum atau dasar ketika terjadi kecelakaan. Dengan asuransi pihak ketiga, Anda tidak dapat mengklaim kerusakan yang terjadi pada mobil Anda.

Karena itu, kebijakan pihak ketiga seringkali lebih murah jika dibandingkan dengan asuransi mobil lainnya. Jenis asuransi pihak ketiga adalah asuransi dasar untuk memungkinkan pengemudi memperbarui pajak jalan dan mengemudi secara legal di jalan. 

Pelanggan asuransi pihak ketiga umumnya adalah pemilik mobil tua atau mobil dengan harga murah. Meskipun harga asuransi ini murah, untuk jangka panjang menjadi lebih mahal karena mobil yang lebih tua seringkali lebih rentan terhadap kecelakaan. Dalam hal proses, asuransi pihak ketiga lebih sulit diperoleh daripada jenis asuransi lainnya.

Dalam hal menggunakan asuransi pihak ketiga, pihak ketiga akan ditanggung. Termasuk pejalan kaki, pemilik bangunan, dan pemandu lainnya dan kendaraan mereka. Jika dalam kecelakaan kerusakan kendaraan Anda sendiri, tidak mungkin untuk mengajukan klaim atas asuransi.

Perusahaan asuransi sebagian besar lebih suka menawarkan asuransi pihak yang komprehensif atau pertama. Akhir-akhir ini kecelakaan telah menjadi begitu sering sehingga tidak layak untuk perusahaan asuransi.

Selain itu, perusahaan asuransi merasa sulit untuk mengevaluasi mobil lama untuk menentukan premi mana yang harus dibayar. Ketika Anda mempertimbangkan asuransi pihak ketiga, Anda akan menanggung biaya premi beban yang perlu dikeluarkan.

Untuk menanggung risiko tinggi, ada jumlah tambahan yang ditambahkan ke seluruh jumlah premi yang disebut Premium Load. Bagi mereka yang memenuhi syarat untuk mengajukan asuransi pihak ketiga, perusahaan akan sering menawarkan asuransi tambahan.

Asuransi Pihak pertama mencakup cakupan yang ditawarkan oleh pihak 1 dan 3. Pada dasarnya, perlindungan mencakup pihak ke-3, pencurian dan kebakaran, dan perlindungan tambahan terhadap kerusakan pada kendaraan Anda sendiri.

Perbedaan Asuransi Pihak Pertama dan Pihak Ketiga

Asuransi pihak pertama akan membayar biaya perbaikan mobil Anda ketika ditabrak oleh orang lain atau menabrak mobil lain.

Ketika mobil Anda ditabrak oleh pengemudi lain, Anda dapat mengklaim asuransi pihak ketiga, di samping kasus tabrak lari. Ketika kecelakaan terjadi atas kelalaian Anda sendiri seperti tertidur atau pengereman bermasalah, Anda dapat menuntut.

Asuransi pihak ketiga hanya akan membayar biaya perbaikan mobil yang Anda tabrak. Misalnya, Anda menabrak mobil orang lain, Anda tidak dapat mengklaim untuk memperbaiki mobil Anda ketika Anda berlangganan asuransi pihak ketiga. Tetapi orang lain dapat mengklaim dan NCD Anda akan menjadi 0%.

Itulah perbedaan utama dalam asuransi pihak pertama dan pihak ketiga dalam hal-hal. Perbedaan antara pihak 1 dan pihak ke-3 berikutnya adalah kesediaan penarik pada kasus mobil dan kecelakaan yang rusak.

Asuransi pihak pertama menawarkan penarik jika mobil Anda mogok atau mengalami kecelakaan. Bantuan yang diberikan meliputi kerusakan ringan, penggantian aki, dan ban pecah.

Sedangkan asuransi pihak ketiga tidak menyediakan penarik atau bantuan. Ketika mobil Anda terlibat dalam kecelakaan atau rusak, Anda harus membayar biaya untuk penarik. Namun, ada beberapa perusahaan asuransi yang menawarkan penarik untuk pihak ketiga dengan biaya tertentu ditambahkan. Misalnya Etiqa dengan produk kebijakan kecelakaan penumpang pengemudi.

Perbedaan berikutnya adalah penambahan pengendara atau perlindungan tambahan untuk kasus kecelakaan lainnya. Pengendara untuk asuransi pihak pertama seperti kerusuhan, banjir, cermin, tanggung jawab penumpang, dan audio. Sedangkan asuransi pihak ketiga memiliki pengendara terbatas. Jika Anda berlangganan asuransi pihak ketiga, biaya seluruh perbaikan adalah tanggung jawab Anda.

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa asuransi pihak pertama lebih disarankan untuk menutupi mobil Anda.

Tips Membuat Klaim Asuransi Kendaraan

Asuransi pihak pertama dikenal sebagai paket asuransi yang lebih lengkap. Itu berarti kendaraan Anda juga dilindungi, selain pengguna lain. Cakupan yang lengkap atau komprehensif umumnya membutuhkan premi yang lebih tinggi karena risiko yang ditimbulkan oleh asuransi lebih tinggi.

Ketika mobil Anda terlibat dalam kecelakaan atau menabrak mobil lain, dapat membuat titik jika polisi telah menentukan bahwa orang tersebut bersalah. Jika mendapat hal yang sama, maka Anda dapat mengajukan klaim dari asuransi mereka dan NCD (No Claim Discount) Anda aman. Ada dua cara untuk membuat klaim:

1. Tuntutan Pihak Ketiga

Pertama, Anda harus memperbaiki mobil Anda yang rusak atau mengalami kecelakaan, lalu membayar. Gunakan tanda terima untuk mengajukan klaim. Dalam hal ini, Anda dapat membuat klaim kehilangan penggunaan. Misalnya, mobil Anda diperbaiki selama 10 hari di bengkel dan Anda dapat mengklaim kerugiannya. Misalnya Rp 5.000.000

2. Ketukan Kerusakan Sendiri untuk Ketukan

Metode ini telah ada sejak 1990-an oleh Bank Sentral. Untuk mengajukan klaim, Anda harus mengklaim asuransi kepada pihak yang bersalah melalui perusahaan asuransi Anda. Reklamasi lebih lanjut dari perusahaan asuransi pihak ketiga akan dilakukan oleh perusahaan asuransi Anda. Keuntungan selanjutnya adalah NCD Anda tidak akan terpengaruh.

Untuk pemilihan perusahaan asuransi, Anda dapat mengubah perusahaan apa pun yang Anda inginkan. Anda bahkan dapat melindungi mobil dengan lebih dari satu perusahaan. Setiap asuransi hanya akan membayar sebagian dan tidak penuh ketika klaim terjadi.

Cakupan klaim karena banjir, pencurian aksesori atau cermin yang rusak selain sebagai akibat dari kecelakaan parah tidak akan disediakan oleh polis asuransi standar. Bahkan kerusakan yang disebabkan oleh pohon tumbang. 

Baca Juga :

Dengan kata lain, asuransi akan mencakup seluruh mobil, tetapi mereka juga memiliki hak untuk menolak klaim yang tidak masuk akal. Itulah perbedaan antara asuransi pihak pertama dan pihak ketiga, semoga menambah pemahaman Anda.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url